RSS

Zaman Prasejarah Arkaekum Paleozoikum Mesozoikum Neozoikum


Zaman Prasejarah
Zaman Prasejarah Yaitu Suatu Babak Dalam Periode Sejarah Yang Belum Mengenal Tulisan Sehingga Kehidupan Masyarakatnya Sangat Sederhana. Pemenuhan Kebutuhan Hidup Masih Diperoleh Dengan Cara Berburu Dan Memungut Bahan Makanan Yang Tersedia Di Alam.

Dalam Perkembangannya, Masyarakat Prasejarah Mulai Menemukan Benda-Benda Dari Logam Untuk Bercocok Tanam. Penemuan Benda-Benda Dari Logam Ini Sekaligus Menandai Mulai Berakhirnya Zaman Prasejarah Yang Disebut Juga Zaman Protosejarah. Zaman Ini Sering Disebut Juga Zaman Nirleka Atau Zaman Pra-Aksara.

Zaman Pra-Aksara Di Indonesia Dapat Dikelompokkan Menjadi Beberapa Babak, Pada Saat Ini Kita Akan Membahas Babak Zaman Prasejarah Berdasarkan Geologi

Geologi Atau Ilmu Bumi Yaitu Ilmu Yang Mempelajari Bumi Secara Keseluruhan.

Berdasarkan Hal Ini, Terjadinya Bumi Sampai Sekarang Dibagi Ke Dalam Empat Zaman. Zaman- Zaman Tersebut Sekaligus Merupakan Pembabakan Prasejarah Yang Terdiri Dari:

A. Arkaekum

Zaman Ini Berlangsung Kira-Kira Selama 2.500 Juta Tahun. Pada Saat Itu, Kulit Bumi Masih Panas Sehingga Belum Terdapat Kehidupan.

B. Paleozoikum

Zaman Ini Berlangsung Selama 340 Juta Tahun. Makhluk Hidup Yang Muncul Pada Zaman Ini Seperti Mikro Organisme, Ikan, Amfibi, Reptil, Dan Binatang Yang Tidak Bertulang Punggung. Zaman Ini Sering Disebut Juga Zaman Primer.

Zaman Paleozoikum - Pada Zaman Paleozoikum Ini Dibagi Lagi Menjadi Lima Zaman Yaitu Zaman Kambrium, Silur, Devon, Karbon, Dan Zaman Perm.

1. Zaman Kambrium

Endapan Yang Terbentuk Pada Masa Kambrium Banyak Ditemukan Fosil Sehingga Banyaklah Yang Dapat Diketahui Tentang Keadaan Kehidupan Masa Itu. Masa Ini Ditandai Oleh Adanya Endapan-Endapan Yang Mengandung Jasad-Jasad Fosil Yang Telah Mencapai Tingkat Perkembangan Yang Tinggi, Bila Dibandingkan Dengan Yang Dijumpai Pada Masa Prakambrium. Semua Masih Hidup Terbatas Pada Air. Oleh Karena Itu, Sisa-Sisa Peninggalannya Hanya Berupa Jasad-Jasad Air, Terutama Jasad-Jasad Samudera. Contohnya Archaecyata Dan Binatang Trilobit Olenellus.

1) Archaecyatha

Peranannya Seperti Binatang Karang. Jenis Ini Banyak Membentuk Endapan-Endapan Gamping Yang Tebal. Pembentukannya Seperti Yang Dibuat Oleh Binatang Karang Sekarang Ini Di Laut-Laut Daerah Tropika. Gamping Yang Mengandung Archaecyatha Telah Banyak Ditemukan Di California, Siberia, Spanyol, Australia, Dan Lain-Lain.

2) Binatang Yang Menjadi Fosil Penunjuk Yang Terpenting Yang Pada Zaman Kambrium Adalah Trilobita, Yaitu Sebangsa Jenis Udang-Udangan Yang Berkulit Keras.

Batuan Pada Masa Kambrium Bercirikan Endapan Gamping Yang Mengandung Banyak Pirit, Sedimen Pasir, Dan Berlempung Yang Kaya Akan Fosil. Pada Masa Ini Tidak Terdapat Batas Iklim Yang Nyata, Jasad Yang Membentuk Gamping Memerlukan Air Yang Hangat. Jadi, Pada Saat Itu Iklimnya Sedang, Bahkan Panas. Masa Kambrium Ditaksir Lamanya 70 Juta Tahun.

Anggapan Yang Menyebabkan Binatang-Binatang Yang Dapat Memfosil Semakin Banyak Dan Ditemukan Sebagian Besar Di Daerah Tertentu, Misalnya Kanada Barat Sebagai Berikut.

A) Pada Masa Kambrium, Batu-Batuan Terkena Pengaruh Metamorfosa Lebih Kecil Sehingga Lapisan-Lapisan Batu-Batuan Yang Telah Diendapkan Dalam Zaman Geologi Yang Lebih Muda.

Contohnya Lempung Lemigrad Untuk Pembuatan Barang-Barang Pecah-Belah.

B) Setelah Prakambrium, Beberapa Kelompok Binatang Lebih Banyak Mempunyai Kerangka Maka Kemungkinan Untuk Memfosil Lebih Besar.

Dengan Menggunakan Fosil Maka Dapat Diketahui 3 Macam Zaman Kambrium, Yaitu Fauna Kambrium Bawah, Fauna Kambrium Tengah, Dan Fauna Kambrium Atas.

A) Fauna Kambrium Bawah

Masih Bersifat Kosmopolit, Yaitu Binatang-Binatang Masih Terdapat Di Mana-Mana Di Dunia (Trilobit Olenellus).

B) Fauna Kambrium Tengah

Sudah Terbagi Menjadi Daerah-Daerah Fauna Pasifik Dan Atlantik. Daerah Atlantik Sebagai Fosil Binatang Paradoxides (Pasifik Olenoides).

C) Fauna Kambrium Atas

Daerah Fauna Pasifik Bercirikan Diclocephalus Dan Terus Menembus Eropa-Tiongkok-Tibet Sampai Spanyol. Daerah Fauna Atlantik Bercirikan Olenus.

2. Zaman Silur

Pada Zaman Silur, Penyebaran Fauna Lebih Luas Dibandingkan Dengan Masa Kambrium. Banyak Kelompok Binatang Baru Muncul Pada Zaman Silur Ini. Di Antaranya Yang Terpenting Adalah Vertebrata Atau Binatang Bertulang Punggung. Graptalit Adalah Ciri Fosil Penujuk Pada Masa Silur Dan Merupakan Kumpulan/Kalori Binatang Kecil Yang Disebut Rabdosoma.

Sedimen Dengan Ciri Fasies Graptalit Terbentuknya Di Lautan Yang Dalam, Tetapi Kini Ternyata Kebanyakan Di Antara Lempung-Lempung Itu Diendapkan Di Lautan Yang Dangkal, Yang Kadang-Kadang Tertutup Oleh Ganggang Laut. Hal Ini Menyebabkan Laut Berwarna Hitam (Laut Hitam). Di Indonesia Zaman Silur Adalah Zaman Yang Tertua Yang Diketahui. Fosil Silur Berupa Koral Bulat Yang Bernama Halisites, Telah Banyak Ditemukan Orang Dalam Batu-Batu Lepas Dalam Suatu Sungai Di Papua.

Air Hujan Di Niagara Terjadi Pada Endapan-Endapan Silur. Iklim Pada Zaman Silur Di Mana-Mana Mengalami Panas Yang Hampir Sama Dengan Masa Kambrium. Adanya Sisa Evaporit-Evaporit Menunjukkan Adanya Iklim Yang Kering Dan Mungkin Ada Suasana Gurun.

3. Zaman Devon

Zaman Ini Bercirikan Munculnya Tumbuh-Tumbuhan Darat Dan Binatang Bertulang Punggung. Di Laut Dijumpai Perkembangan Luas Kelompok-Kelompok Binatang Yang Tidak Bertulang Punggung, Seperti Amronit. Pada Dasarnya Devon Terbagi Atas 3 Macam, Yaitu Devon Bawah, Devon Tengah, Dan Devon Atas.

Pada Umumnya Daerah Old Red Sandstone (ORS) Terdiri Atas Arkosa Konglomerat, Batu Pasir, Yang Kesemuanya Berasal Dari Perombakan Pegunungan Kaledonia. Daerah ORS Ini Meliputi Daerah Sekitar Pegunungan Kaledonia, Inggris, Skotlandia, Skandinavia, Spitsbergen, Grondalia, Hingga Jauh Melampaui Dataran Tinggi Rusia. Khusus Di Grondalia, ORS Berselang-Seling Dengan Endapan-Endapan Laut Dangkal. Demikian Pula Di Tiongkok Terdapat Endapan ORS, Terutama Di Kuangli (Karena Ada Hubungan Lautan Pada Saat Benua Eropa Dan Asia Masih Bersatu).

Pada Zaman Devon Banyak Ditemukan Lapisan-Lapisan Endapan Daratan Yang Sungguh Luas. Banyak Di Antaranya Diendapkan Dalam Sungai Atau Dalam Danau. Dalam Lapisan Banyak Ditemukan Fosil-Fosil Ikan, Demikian Pula Perkembangan Tumbuhan Daratan Baru Berarti Setelah Zaman Devon.

Pada Zaman Devon Keadaan Iklim Sangat Panas, Dan Di Daerah Tropika Banyak Hujan Disertai Tumbuhan Berkembang, Mengakibatkan Terjadinya Tanah Merah Yang Bersifat Laten. Di Samping Itu Dengan Adanya Sungai-Sungai Dan Danau-Danau, Menunjukkan Iklim Yang Agak Lembab. Di Beberapa Tempat Ditemukan Bekas-Bekas Yang Menunjukkan Adanya Gletser-Gletser Besar. Bekas-Bekas Ini Ditemukan Di Afrika Selatan,

Grondalia, Dan Amerika.

Di Indonesia Zaman Devon Hanya Dapat Ditunjukkan Di Beberapa Tempat Saja, Yaitu Dengan Adanya Heliolithes Dan Tetracoralla. Clathrodyctyon Daerah Sungai Telen Di Kalimantan Adalah Satu-Satunya Tempat Di Indonesia Yang Telah Terbukti Mempunyai Batuan-Batuan Devon.

4. Zaman Karbon

Zaman Ini Ditandai Dengan Timbulnya Sejumlah Besar Karbon Bebas Di Pelbagai Bagian Dunia. Karbon Atau Carbonium Atau Arang Ini Amat Berpengaruh Pada Keadaan Cuaca/Iklim. Pada Zaman Karbon Ini Terjadi Pembentukan Pegunungan; Hal-Hal Inilah Yang Menyebabkan Zaman Karbon Dapat Dikenal Dengan Nyata. Terjadinya Batu Bara Sangat Erat Hubungannya Dengan Pengangkatan Dan Pembentukan Pegunungan. Adanya Karang Menunjukkan Iklim Sedang Yang Agak Panas; Adanya Sedimen Klasika Yang Berwarna Merah Dengan Rekah Kerut Menandakan Iklim Kering/Arid.

Adanya Tumbuh-Tumbuhan Dengan Daun Yang Cukup Rindang Menunjukkan Adanya Pelembagaan. Tidak Adanya Lingkaran Tahun Pada Batang-Batang Serta Tumbuh Terus, Menunjukkan Tidak Adanya Perbedaan Yang Menyolok. Endapan Batu Bara Yang Berwarna Merah Menunjukkan Peninggalan Yang Kering Dan Gersang.

Perkembangan Naptelia, Amfibia Yang Muncul Pada Zaman Devon Mengalami Perkembangan Pesat, Demikian Pula Perkembangan Serangga, Lebah, Dan Lipan. Serangga Pada Zaman Ini Ialah Pemakan Daging/Bangkai. Pada Tempat Di Mana Karbon Diendapkan Sebagai Lapisan Dasar Laut, Di Sana Dijumpai Karang/Koral Dalam Jumlah Yang Besar. Perkembangan Tumbuhan (Paku/Pakis, Kawat/Sumbar Batu) Lebih Nyata Dibandingkan Dengan Binatang Bertulang Punggung.

5. Zaman Perm

Ciri-Ciri Perm Ialah Bahwa Letak Lapisan Yang Diskor Dan Di Atas Karbon Mengandung Batu Bara, Juga Adanya Penyimpangan Fauna Laut Dari 2 Karbon Fosil Pada Zaman Paleozoikum Akhir.

Di Indonesia Peninggalan Perm Ditemukan Di Timor Pada Lembah Sungai Noil, Besi Di Miaffo Timor Barat Daya Berupa Lapisan Lava-Lava Bantal (Kegiatan Vulkanik). Di Sumatera Berupa Gamping Dan Koral Disertai Dengan Batuan Dari Gunung Berapi. Lapisan Perm Mengandung Minyak, Koalium (Bahan Porselin), Lempung Keramik, Besi, Dan Batu Bara.

Pada Umumnya Dalam Sejarah Bumi Ditemukan Kaidah-Kaidah Sebagai Berikut.

A. Bila Perbedaan Tinggi Topografi Tidak Seberapa Dan Terdapat Genangan Laut Yang Luas Maka Akan Terdapat Iklim Yang Agak Panas Dan Merata Di Bagian Bumi Yang Luas.

B. Bila Perbedaan Tinggi Topografi Besar, Yaitu Selama Sesudah Ada Orogenese Atau Pengangkatan Pegunungan Yang Meluas Di Seluruh Dunia, Ada Pembagian Iklim Dalam Beberapa Daerah, Yaitu Iklim Kutub, Sedang, Kering, Gersang, Dan Iklim Hujan Tropis.

C. Mesozoikum

Zaman Ini Berlangsung Kira-Kira Selama 140 Juta Tahun Terdiri Atas Zaman Kapur, Jura, Dan Trias. Pada Zaman Pertengahan Ini, Jenis Reptil Mencapai Tingkat Yang Terbesar Sehingga Pada Zaman Ini Sering Disebut Juga Dengan Zaman Reptil. Zaman Ini Sering Disebut Juga Zaman Sekunder Atau Zaman Hidup Pertengahan. Setelah Berakhirnya Zaman Ini, Maka Muncul Kehidupan Yang Lain, Yaitu Jenis Burung Dan Binatang Menyusui Yang Masih Rendah Sekali Tingkatannya. Adapun Jenis Reptilnya Mengalami Kepunahan. Tumbuh-Tumbuhan Berdaun Lebar, Binatang Melata, Amfibi

Keadaan Iklim Pada Waktu Itu Adalah Panas Dan Basah. Hal Ini Dapat Diketahui Dengan Adanya Pertumbuhan Dan Perkembangan Flora Dan Fauna Yang Ada Pada Saat Itu. Pada Zaman Ini Mulai Timbul Dan Berkembang Tumbuh-Tumbuhan Berdaun Lebar, Binatang Melata, Amfibi, Dan Ikan Serta Binatang Menyusui Pertama. Kehidupan Flora Dan Fauna Penyebarannya Terbatas.

Zaman Kenozoikum

Masa Kenozoikum Disebut Juga Masa Neozoikum, Terdiri Atas Zaman Tersier Dan Kwartir Dan Merupakan Tingkat Kehidupan Baru.

A. Zaman Tersier

Zaman Tersier Terbagi Menjadi Zaman Eosen, Oligosen, Dan Pleiosen. Zaman Eosen Berumur 70 Juta, Oligosen 42 Juta Tahun, Miosen 30 Juta Tahun, Dan Pleiosen 16 Juta Tahun.

Pada Zaman Tersier Tumbuh-Tumbuhan Berkembang Biak Dan Meluas Ke Seluruh Wilayah Kontinen, Demikian Juga Mulai Timbul Dan Berkembang, Tumbuh-Tumbuhan Berbunga. Binatang Menyusui Dan Burung-Burung Mulai Meluas Pada Zaman Ini. Keadaan Iklim Tidak Begitu Berbeda Dengan Zaman Sekunder. Pada Zaman Ini Batu Bara Muda Mulai Terbentuk.

B. Zaman Kwartir

Zaman Kwartir Terdiri Atas Zaman Pleistosen Atau Dilluvium Dan Zaman Holosen Atau Alluvium. Kedua Zaman Ini Berumur Kurang Lebih 3 Juta Tahun Yang Lalu. Pada Zaman Kwartir Telah Muncul Manusia Pertama.

D. Neozoikum

Zaman Ini Sering Disebut Juga Zaman Hidup Baru Yang Dapat Dibedakan Menjadi Dua Zaman, Yaitu:

1. Tersier Atau Zaman Ketiga

Zaman Ini Berlangsung Kira-Kira Selama 60 Juta Tahun. Zaman Ini Ditandai Dengan Berkembangnya Jenis Binatang Menyusui Seperti Kera.

2. Kuartier Atau Zaman Keempat

Zaman Ini Ditandai Dengan Adanya Kehidupan Manusia Sehingga Merupakan Zaman Terpenting.  Zaman Ini Dibagi Lagi Menjadi Dua Zaman, Yaitu Zaman Pleistocen Dan Holocen.

A. Zaman Pleistocen Atau Dilluvium Berlangsung Kira-Kira Selama 600.000 Tahun Yang Ditandai Dengan Adanya Manusia Purba.

B. Zaman Holocen Atau Alluvium Berlangsung Kira-Kira Selama 20.000 Tahun Yang Lalu Dan Terus Berkembang Sampai Dewasa Ini. Pada Zaman Ini, Ditandai Dengan Munculnya Manusia Jenis Homo Sapiens Yang Memiliki Ciri-Ciri Seperti Manusia Yang Hidup Pada Zaman Modern Sekarang

Jadi Kesimpulanya, Dari Masa Paleozoikum Dan Prakambrium Dapat Disimpulkan Beberapa Hal, Yakni Sebagai Berikut.

A. Pada Zaman Azoikum Dapat Dikatakan Belum Ada Kehidupan Sama Sekali, Barulah Pada Zaman Protonozoikum Mulai Ada Kehidupan.

B. Pada Zaman Paleozoikum Mulai Ada Fosil-Fosil Baik Berasal Dari Flora Maupun Fauna.

C. Pada Zaman Paleozoikum Dapat Disebut Mulai Ada Tingkat Kehidupan. Pada Saat Itu Mulai Timbul Berbagai Kehidupan Seperti Tumbuhan Daratan Pertama, Trolobita, Ikan, Ubur-Ubur, Di Mana Tingkat Kehidupan Masih Sangat Sederhana.

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Terima kasih ats petunjuknya

Poskan Komentar

Copyright 2009 Coretan "Dian Juli Adisaputra" . All rights reserved.
Bread Machine Reviews | watch free movies online by Blogger Templates